Selamat Melayari Blog Saya!

My photo
Seorang insan yang biasa.... namun bercita-cita luar biasa! PENCERAMAH BAHASA PENULIS BUKU RUJUKAN PENULIS KOLUM MAJALAH PENDIDIK PENCERAMAH BENGKEL PENULISAN

5 July 2021

NOTA PDPR 15: AYAT MAJMUK PANCANGAN KETERANGAN PERBANDINGAN

 NOTA PDPR 15

AYAT MAJMUK PANCANGAN KETERANGAN PERBANDINGAN
(episod terakhir bahagian ini)

Salam sejahtera. Pada hari ini, kita akan mempelajari ayat majmuk keterangan perbandingan yang kurang produktif tetapi masih mampu mengelirukan pengguna bahasa kerana "seperti", "ibarat", "bagai", "macam" dan sebagainya juga boleh berfungsi sebagai kata sendi nama. Seperti apa-apa yang saya beritahu sebelum ini, kata sendi nama menyebabkan ayat tidak dapat dipisahkan manakala kata hubung menyebabkan ayat tersebut dapat dipisahkan. Dalam hal yang berkaitan dengan ayat majmuk keterangan perbandingan pula, ayat induk dan ayat keterangan juga mestilah ada subjek dan predikat. Dengan cara ini, barulah ayat majmuk itu dapat dipisahkan/dicerakinkan.Sebelum itu, marilah kita perhatikan nota ini. Apakah itu keterangan perbandingan? Keterangan perbandingan ialah unsur yang menerangkan sesuatu kejadian yang menjadi persamaan. Kata hubung keterangan perbandingan adalah seperti, macam, seolah-olah, seakan-akan, ibarat, bagaikan, dan bak. Contohnya:

1. Dia kebingungan bagai rusa masuk ke kampung.
(1a) Dia kebingunan.
(2b) Rusa masuk ke kampung.

2. Hatinya hancur seperti kaca terhempas ke batu.
(2a) Hatinya hancur.
(2b) Kaca terhempas ke batu.

3. Pemuda itu sentiasa mengelamun macam pungguk merindui bulan.
(3a) Pemuda itu sentiasa mengelamun.
(3b) Pungguk merindui bulan.

4. Kanak-kanak itu mencebik bibirnya seakan-akan dia hendak menangis.
(4a) Kanak-kanak itu mencebik bibirnya.
(4b) Dia hendak menangis.

Keempat-empat ayat di atas mengandungi dua ayat lengkap dalam 1 ayat. Dengan kata lain, ayat kedua menerangkan keadaan yang sama seperti ayat 1.

Perhatikan pula ayat di bawah yang menggunakan kata sendi nama "seperti", "macam", "bagai" dan lain-lain.
(5) Lelaki itu garang bagai harimau.
(6) Muka wanita itu bulat bagai bulan purnama.
(7) Kulit bayi itu putih bagai kapas.

Dalam ketiga-tiga ayat di atas, selepas kata sendi nama, tidak ada subjek. Hal inilah yang membezakannya dengan ayat majmuk pancangan keterangan perbandingan.

Cubalah jawab soalan-soalan di bawah ini pula:
UJI PDPR 15
Baca ayat-ayat di bawah dengan telitinya, kemudian cerakinkan ayat di bawah kepada dua ayat tunggal.

(i) Penduduk kampung itu bertolong-tolongan bagai aur dengan tebing.
(ii) Hati ibu kecewa macam kaca terhempas ke batu.
(iii) Kedua-dua orang kawan itu rapat laksana isi dengan kuku.
(iv) Ratu cantik itu nampak anggun umpama bulan dipagari bintang.
(v) Mereka berdua selalu bergaduh bagai anjing dengan kucing.
(vi) Ibu saya suka naik angin seakan-akan semua orang berhutang kepadanya.
(vii) Pengetua itu bijak berkata-kata seakan-akan pemimpin bercakap dengan rakyat.
(viii) Guru itu rajin bekerja seakan-akan petani di sawah padi.
(ix) Dewan peperiksaan awam itu sunyi seakan-akan tidak ada sesiapa di dalamnya.
(x) Komputer itu nampak baharu seakan-akan ada bau kedai padanya.

Demikianlah lengkap kesembilan-sembilan jenis kata hubung pancangan keterangan telah saya jelaskan.
Saya berharap agar perkongsian ini membawa makna PdPR yang lebih besar kepada guru-guru.
Terima kasih kerana sudi memanfaatkannya.
Jika ada kelemahan, murnikan.

No comments: