11 July 2016

INFORMASI BAHASA - UCAPAN YANG TIDAK GRAMATIS

INFORMASI BAHASA
11.7.2016
UCAPAN YANG TIDAK GRAMATIS

Banyak pengguna bahasa tidak mementingkan kegramatisan bahasa dalam ucapan yang disampaikan oleh mereka. Hal ini dikatakan demikian kerana ucapan biasanya dalam bentuk dialog atau dalam bentuk ajuk yang dianggap santai dan mesra sehingga bahasa dipandang enteng. Dalam kesemberonoan ini, tersebar luaslah ketidakgramatisan dan kerancuan bahasa kebangsaan kita yang akhirnya meracuni semangat bahasa jiwa bangsa. 
Antaranya adalah seperti yang berikut:
1.
Semoga kamu berjaya. (salah)
Saya berdoa semoga kamu berjaya. (betul)

2.
Saya doakan kejayaan kamu. (salah)
Saya mendoakan kejayaan kamu. (betul)
Kejayaan kamu saya doakan. (betul)

3.
Semoga kalian selamat dalam perjalanan.(salah)
Saya berdoa semoga kalian selamat dalam perjalanan.(betul)

4.
Semoga kamu berdua berbahagia sampai jannah. (salah)
Saya berdoa semoga kamu berdua berbahagia sampai ke jannah. (betul)
Semoga rumah tangga kalian bahagia sampai jannah. (salah)
Saya mendoakan kebahagiaan rumah tangga kalian sampai ke syurga jannah. (betul)

Peringatan!
Janganlah kita memulakan ayat dengan "semoga". Kamus Dewan memberikan maksud "mudah-mu­dahan, kiranya, hendaknya, agar" kepada perkataan "semoga". Oleh sebab itu, "semoga" ialah kata penghubung ayat yang tidak wajar dimulakan pada pangkal ayat. Hal ini bukan sahaja mencerminkan ketidakpekaan kita terhadap ayat yang lengkap dengan subjek dan predikat, malahan perkembangan bahasa yang gramatis tidak dapat diimplementasikan dalam usaha memartabatkan bahasa Melayu.

No comments: