9 April 2008

Guru kencing berdiri, murid kencing berlari.

Hari ini, saya telah menyemak karangan salah seorang mahasiswa di tempat saya bekerja. Dalam penulisan yang saya semak, terdapat beberapa kesalahan besar ditulis oleh seorang bakal pendidik yang akan menamatkan pelajarannya. Kotak ingatan saya terbentak, “Apakah yang akan terjadi jika bakal pendidik ini mengajarkan tatabahasa yang salah kepada muridnya?” Saya hanya termangu-mangu sebentar, bermusabahah diri tentang kesalahan seperti sebahagian besar negara-negara sepatutnya ditulis sebahagian besar negara, kebanjiran pendatang-pendatang asing sepatutnya ditulis kebanjiran pendatang asing.
Di samping kesalahan hukum DM yang dinyatakan di atas, kesalahan ejaan seperti *acapkali sepatutnya acap kali dan *ransangan sepatutnya rangsangan amat mengecewakan saya. Sempang, jarak, ejaan, satu k, dua k, satu g, dua g...... semuanya masih salah. Apa-apa yang berlaku semasa saya menyemak penulisan pelajar, pastinya memori lama bersama pelajar sekolah menengah terimbas kembali. Saya tidak segan silu dan dengan bangganya akan berkongsi dengan anda gambar salah seorang pelajar saya yang pernah menghasilkan karangan yang cemerlang. Malangnya, namanya sudah saya lupa. Maaf!

1 comment:

Alicia said...

Teacher , how could you forget his name ?! I'll make sure you remember mine five years from now . OH maybe i should bring my camera to tuition someday and take picture with you .