31 January 2010

Cerpen Hasil Ikhlas Bekas Pelajar

Tajuk Cerpen: Marsya Aiza
Penulis: Reenisha Thyagarajan
(bekas murid Cikgu Tan C L)


Marsya Aiza baru saja habis mencuci pinggan dan mangkuk serta mengemas bilik dapur yang bersepah itu. Penat buatnya. Kedengaran keluhan berat daripada bibirnya. Dengan langkah yang malas, dia menuju ke ruang tamu lalu menghempaskan punggungnya ke sofa coklat itu. Otak fikirannya hanyut di alam lamunan yang tersendiri.

NAH! Aku akan pastikan impianku jadi kenyataan. Aku mesti! Itu tanggungjawabku! Aku akan pastikan Ezy berjaya untuk mengharungi setiap badai kehidupan yang menantinya. Ini suatu permulaan baginya, permulaan yang harus menjadi uswah dan hala tuju dirinya untuk menjadi modal insan yang cemerlang. Aku tidak mahu dia jadi macam abang Zairil yang telah memusnahkan masa depannya.Itu bukan salah dia sendiri, rasa kasihan mula terbit di hati Marsya. Ah, yang dah lalu tak usah aku fikirkan. Sekarang cita-citaku ialah mahu melihat Ezy berjaya. Ya, Ezy, kakak tidak mahu kau tersilap langkah dan aku yakin kau tak akan. Kita akan berlumba-lumba mengejar cita-cita yang tersemat. Azam kalau dicampurkan dengan usaha, pasti akan mengemburkan kejayaan, bukankah gitu!

Begitulah hebatnya Marsya Aiza bermonolog sendirian untuk merealisasikan sesuatu yang telah kukuh terpahat di kotak akalnya sejak dia sedar akan tanggunjawabnya.

Angin malam bertiup sepoi-sepoi bahasa lalu menampar mukaku dengan lembut.. Marsya tersedar daripada ketegangan fikirannya yang baru sahaja reda. Dia memejam celik matanya berulang-ulang kali bagi menghilangkan rasa mengantuk. Bayangan wajah abah dan ibunya menguasai fikirannya satu per satu. Dia kecewa melihat insan yang alfa dan evasif seperti orang tuanya. Sejumlah kisah pahit terbayang di ingatan. Kenangan itu mula membesar dan menjajahi benaknya. Nawaitu materialistik yang menyelubungi ibu bapa Marsya yang menyebabkan mereka mengabaikan kewajipan mereka sebagai ibu bapa. Mereka juga yang menjadi punca abangnya, Zairil tidak maju dan berjaya dalam hidupnya tetapi hanya menjadi sampah masyarakat.

Abah dan ibu hanya mementingkan wang, wang dan wang sahaja! Apakan wang itu yang dapat membeli semua benda di dunia ini? Aku tak faham sikap abah dan ibu, dan aku tak mahu jua. Nasib baikku yang mungkin menyebabkan aku dikelilingi persekitaran yang baik dan positif. Kalau bukan kerana guru-guruku dan kawan-kawanku, aku tentu jadi macam abang Zairil.Marsya Aiza berbisik pada dirinya lagi.

Otak fikirannya menerawang mencari kapastian. Tiba-tiba dia teringat akan Ezy yang sedang tekun belajar untuk Peperiksaan Penilaian Menengah Rendah yang akan didudukinya tidak lama lagi. Marsya bergegas ke dapur untuk membancuh kopi untuk adiknya itu. Dengan memegang cawan kopi di tangannya, dia berjalan dengan perlahan ke arah meja di ruang tamunya lalu diletakkannya kopi yang panas itu. Sebelum sempat dia berkata, Ezy melaung dari atas.


“Kak Sya……..
Ezy nak tengok TV boleh tak?”
“Kejap je ada ‘House’sekarang.”

Itulah satu-satu rancangan kegemaran Ezral yang tidak gagal ditontoninya. Marsya hanya tersenyum sendirian memikirkan Ezy yang gila dengan rancangan itu.

“Ya Ezy, kakak baru saja nak panggil kau turun minum kopi dah kau nak turun.” …Cepat ke bawah ya, boleh kau rest kejap, jawab Marsya.

Ezy pun dengan segera menyimpan buku-bukunya lalu melangkah turun dengan pantas supaya dapat menikmati kopi sambil menonton rancangan yang diminatinya.

“Tengok tu Ezy, sudah lewat ni masih tak kelihatan bayang-bayang abang kau tu.”
“Alah kan sudah normal abang pulang lambat…..”
“Tapi tak kan setiap hari pun sama je, dah malas aku nasihat dia….balik-balik sama perangainya.”
“Kasihan kak……… bagai mencurahkan air ke daun keladi.”
“Alah….cukuplah dengan peribahasa kau tu. Buat aku frust je.”

Ezy tersenyum sinis.Khusyuk dia mengenakan kakaknya itu.

“Hari ini, abang Ril lupa bawa kunci rumah bersama, tulah aku tunggu dia.Tapi tengok tu, dah tau tak ada kunci dengannya, tak terfikir nak balik awal, ishh!…”
“Pleaselah kak, dah pasti abang Ril belum sedar pun yang dia tak bawa kunci dengannya.”
“Aduhai! Mungkin juga. Habislah, entah berapa lama aku nak tunggu dia. Dah call dia pun tak terjawab….”sambung Marsya lagi.

“Eh….. kak Sya, abah dan ibu belum balik lagi ke?”
“Haa…. mana boleh balik lagi, you know ada party besar-besaran di rumah korporat itu. Dapat jumpa all the rich people….nanti mana dapat berlagak kalau mereka tak pegi,” jawab Marsya dengan selamba.

Kata-kata kakaknya itu mengundang ketawa di bibir Ezral.
Selepas Ezral menonton rancangan yang amat digemarinya sambil menghirup kopi yang dibancuh oleh kakanya, dia terus ke biliknya untuk kembali membelek buku-buku yang bersepah di meja bacaanya.

Jendela di ruang tamu dikuak agar angin dingin segar malam dapat masuk. Marsya yang bersendirian terasa berada di rumah sepi seperti tiada manusia yang menghuninya. Seperti malam-malam yang lalu hanya bunyi cengkerik yang begitu setia menemani malam. Titis-titis hujan yang menimpa laman direnungnya tunak. Segugus nafas tenat dileraikan dari dada. Tanpa suara. Marsya berjalan dengan langkah longlai, lalu mencekau surat khabar yang terbaring di meja. Begitu teliti dia membaca semua artikel…. kata demi kata dengan penuh perhatian.
Tiba-tiba daun pintu dibuka dan dihempas dengan begitu kuat. Marsya tekejut bagaikan terdengar bedilan mortar. Marsya terasakan bahang kemarahan mulai meresap ke dalam hatinya apabila melihat perangai abangnya itu.

“Abang Ril! Abang tau tak sekarang pukul berapa sudah? Dah tak bawa kunci rumah bersama, tak terfikir untuk pulang awal ke? Tak terfikir adik you ni akan menunggu!”

Ril, sekadar mengangguk-angguk beberapa kali tanpa sepatah bicara. Marsya merenungnya dengan kebencian yang meluap-luap. Dirinya mula diselimuti perasaan pesimis dan mengalah.

“Dia ni tak akan berubah! kata Marsya dengan nada yang marah bercampur kecewa.”

Pedih di hati dikunci dengan teguh lalu dia bergerak menuju ke biliknya. Sebelum pnitu biliknya dibuka, Marsya meneriak memberi amaran kepada adiknya yang sedang rajin mengulang kaji pelajaran.

“Ezy! Jangan terjaga lama sangat, esok kan ada sekolah. kena bangun awal ni.”
“Ya kak, kejap lagi I’ll go to bed already,jawabnya tenang.”

Tanpa berkata, Marsya terus ke dalam biliknya lalu merebahkan dirinya atas katil. Dia terus melelapkan matanya.

Malam memanjang dinahari telah berlalu. Deringan nyaring jam bulat di bilik Marsya mengejutkannya lalu memanifestasikan pagi sudah menjelma. Marsya bingkas bangun dan meneruskan rutin hariannya. Selepas mengerjakan sembahyang subuh, dia segera membangunkan Ezal untuk bersedia ke sekolah. Kemudian terus ke dapur, sibuk menyediakan sarapan pagi. Ezral menggalas beg sekolahnya lalu menuruni tangga dengan langkah yang pantas.


“Kak sya, kenapa asyik… roti bakar aja jadi sarapan?”
“Kenapa Ezy kau harapkan chicken chop pagi-pagi lagi ke?”Marsya mengusik adiknya itu.

Ezy hanya melontarkan pandangan tajam kepada kakanya.Marsya tesenyum puas mengenakan adiknya.


Selepas Ezral ke sekolah, Marsya kembali meneruskan kerja hariannya seperti biasa sambil mendengar radio yang sedang mengumandangkan lagu-lagu sentimental. Mentari pagi yang pada mulanya seolah-olah mengintai di sebalik lautan sudah mula memancarkan cahaya emas. Kicauan burung turut mmeriahkan suasana.


Sejurus kemudian, Marsya keluar ke beranda rumah dan memerhati sinaran sang suria yang bergemerlapan ke arah tingkap rumah jirannya. Pada masa itu, terdengar bunyi enjin kereta dimulakan yang menerjah perhatian Marsya. Matanya lantas terfokus pada wajah abah dan ibunya yang sedang menaiki kereta Perdana putih yang kemudiannya meninggalkan halaman rumah. Marsya menjuihkan bibirnya sambil melirikkan matanya. Dia sudah biasa melihat ibu bapanya keluar mencari nafkah pada pagi dan hanya pulang ke rumah lewat malam. Kemudian matanya mendongak ke atas memerhati langit . Dia memikirkan tentang Ezral yang akan menempuh cabaran hebat dalam dua minggu lagi yakni peperiksaan Penilaian Menengah Rendah yang amat mustahak bagi Ezy.


Ingatan yang dating tiba-tiba itu segera pula tertangkap dan terbayang wajah Ezy di mindanya. Wajah Ezy yang bersih, yakin dan menonjolkan cirri-ciri kematangan tentunya mentah dalam menangani hidup penuh pancaroba, kata hati Marsya. Ada kebimbangan yang berakar di perdu hati Marsya tetapi falah itu sudah mula dikecapinya.
Ezy nescaya akan mencapai azamnya kerana telah dan sedang berhempas pulas dengan prakarsa dan semangat yang berkobar-kobar. Ezy tentu akan membuktikan kebolehannya sekali gus merealisasikan impian aku juga,bisik Marsya dalam hatinya.Pejuangan tak akan berakhir, selagi ada ombak di lautan kata Marsya dengan penuh iltizam mahu menguatkan keyakinanya.

………………….

Pejam celik, dua minggu sudah berlalu. Dalam kata lain, peperiksaan yang akan diduduki Ezral sudah pun tiba. Hati Marsya digigit resah yang bukan kepalang. Kesejukan mencengkam urat-urat saraf tangan Marsya walaupun sinar cahaya masih belum hilang dan langit masih lagi cerah tambahan pula panas mentari tengah hari itu membahang. Melalui reaksi muka Ezy, dia kelihatan begitu yakin dan bersemangat tetapi perasaan cuak terselindung di sebalik sanubarinya.


“Ketabahan dan kesabaran akan membuahkan nikmat yang tidak dapat dinilai, Ezy. Usahakau selama ini akan membuahkan hasil, Insya-Allah mahkota kemenangan itu akan kita kecapi bersama. Jangan kau risau, usaha tangga kejayaan! Semoga kau berjaya Ezy!
Kakak akan doakan kejayaan kau.”

Marsya menukilkan kata-kata semangat yang berjaya meresap ke seluruh urat saraf Ezral. Dia kelihatan lebih bersemangat.

“Ezral akan menghadapi detik-detik bernilai dengan bersungguh-sungguh,kak Sya. Saya yakin Tuhan akan kabulkan aspirasi saya dan kakak…… saya pergi dulu ya kak…..luah Ezral tatkala memandang Marsya.”


Marsya hanya melihat adiknya yang melangkah dengan tenang dan kukuh meniggalkan halaman rumah untuk menghadapi peperiksaan yang amat bermakna buatnya. Teriak Marsya dengan nada yang lantang.

Ezy, all the best!
Thank you! ujar Ezy, sambil menaiki bas sekolah yang menunggunya.

Peperiksaan selama tiga hari itu berlalu dengan sekelip mata. Ezy berpuas dengan setiap kertas yang diambilnya. Dia agak yakin dengan cara dia menjawab kesemua kertas tersebut. Marsya hanya mengukir senyuman puas apabila melihat wajah adiknya yang gembira dan tenang.

………………..

Masa berlalu dengan begitu pantas. Hati seakan berdoa meminta jarum jam berhenti sebentar. Angin petang datang menyisar-nyisar hingga menyeratkan daun-daun kering gugur ke serata halaman. Petang mula remang merangkak senja, cahaya merah langit pudar dan mula bertaut dengan kegelapan. Lubuk hati Marsya berdebar-debar. Esok ialah hari yang teramat istimewa dan juga membimbangkan. Keputusan peperiksaan Penilaian Menengah Rendah akan diumumkan esok. Sebak meesap ke dalam diri Masya. Dia kelihatan lebih gementar menghadapi hakikat berbanding Ezral. Marsya menggaru-garu dagu yang sebenarnya tidak gatal. Dia cuba membuang kecanggungannya dan melemparkan pandangannya ke arah Ezral yang sedang menonton television dengan perasaan cool tanpa rasa risau yang terpancar di wajahnya. Bibir Marsya menyulam secebis senyuman. Dia terus melahap wajah adiknya yang ceria itu.

Malam dicengkam kedinginan. Marsya dan adiknya masing-masing dalam bilik mereka. Ezral sempat memejamkan matanya, lalu tidur dengan nyenyak. Marsya pula tidak dapat melelapkan matanya yang penat. Keraguan demi keraguan mula menyelinap dalam fikirannya, tidak sabar rasanya menanti saat yang signifikan itu. Bagaimana jua dengan berfikiran positif dia menutup kelopak matanya.


Sesekali kicauan sang burung dan hembusan sang bayu memainkan irama,
masing-masing membuktikan keagungan ciptaan Tuhan. Pagi itu Marsya sudah bangun awal-awal lagi dan juga membereskan kerja hariannya dengan cepat sekali. Dia juga sudah bersedia begitu awal untuk mengikut Ezy ke sekolah, mangambil keputusannya. Rasa resah kembali menggamit Marsya. Entah mengapa debaran di hatinya kian kencang. Semua ini menyerabutkan lagi otaknya. Dia hanya merenung persekitarannya dengan renungan yang tidak membawa apa-apa makna. Sejenak kemudian, Ezral yang sudah berpakaian sekolah turun ke bawah untuk mengambil sarapannya. Ezy hanya dapat mengukir senyuman apabila melihat kakaknya yang membatukan diri merenung jam yang tergantung di dinding. Suara Ezy memecah keheningan.


“Kak Sya, Ezy kena pergi sekolah sebelum pukul 10.00, so…. you ready?”
“Err….yup! Let’s go kata Marsya sambil mengambil begnya.”


Sampai sahaja di sekolah, suasana yang riuh rendah dengan murid-murid yang juga menanti keputusan masing-masing menyebabkan bulu roma Marsya meremang. Mata Marsya dan adiknya saling bertatapan, penuh pengertian yang tersembunyi. Semua murid bertebaran bagaikan ‘lipas kudung’ untuk beratur sebaik sahaja guru tingkatan masing-masing menuju ke dewan dengan keputusan peperiksaan. Apabila tiba giliran Ezral, terpancar semacam rasa cemas dan yakin yang bercampur aduk di hatinya. Marsya dari jauh hanya mendoakan kejayaan bagi Ezy. Matanya bersinar mahu menanti keputusan daripada Ezy. Ezral menggeleng-geleng hairan, dan Marsya berasa payah untuk mengertikannya. Amat sukar bagi Marsya untuk menerima saat-saat seperti ini. Pada masa itu juga, suasana begitu bingit dengan jeritan dan tangisan murid-murid yang sudah menerima keputusan mereka. Hati Marsya berdetik hiba dan dari kelopak matanya tergenang air mata kegembiraan tatkala melihat slip keputusan peperiksaan Ezy yang tercatat 7A. Marsya mengukir senyuman syabas kepada Ezy. Air mata masih bercucuran di pipi Marsya yang terlalu gembira dan bangga.


“Hasrat kita telah Tuhan kabulkan. Usahakau selama ini telah membuahkan hasil,Ezy! Tahniah Ezy!”

“Terima kasih, kak. Tanpa kakak, tak mungkin Ezy boleh mendapat keputusan ini. Semangat dan dorongan kakak yang membolehkan Ezy berjaya.Terima kasih,… kak.”

“Itu tanggungjawab kakak, Ezy….tak payah nak ucap terima kasih. Kak, sanagat puas dan girang dengan usaha kau yang akan mencerahkan masa depan kau. Kau akan dapat masuk aliran sains, dan kau mesti berusaha lebih gigih seperti kata peibahasa ‘patah tongkat berjermang’ untuk menjadi insan yang lebih cemerlang.”

Hasrat Marsya yang mahu adiknya berjaya telah menjadi kenyataan. Dia berasa gembira kerana kehidupan Ezral tidak seperti abangnya Zairil. Bukan sahaja Ezy, tetapi dia juga berjaya membentuk dan menunjukkan jalan yang baik kepada adiknya. Marsya yakin sinar kebahagian akan sentiasa menemani Ezral.

2 comments:

Alicia Tan said...

Ronnie is so friggin awesome :)

Caca♥ said...

Err...ape klimaks cerpen nie, yerk ?
:L