7 November 2009

KARANGAN SPM 3 - MENULIS CERPEN BERTEMA KEINSAFAN

Kerana Tersilap Langkah, Maruah Tergadai


Walaupun cuma bisikan, tetapi bisikan antara saudara maraku seolah-olah memecah gegendang telingaku. Kekesalanku ini sudah tiada maknanya kerana nasi sudah menjadi bubur. Perkara ini berlaku kira-kira 2 tahun yang lalu ketika aku masih di zaman persekolahan yang penuh dengan memori indah. Oleh sebab keluargaku mempunyai kedudukan dan nama, isu disiplin ini sangat dititikberatkan. Sejak kecil lagi ,aku dijaga di bawah pengawasan yang ketat kerana mengikut bapa, melentur buluh, biarlah dari rebungnya. Kedua-dua ibu bapa aku mencorakkan kehidupanku dengan penuh tatasusila. Kendatipun begitu, mereka masih mencurahkan kasih sayang yang melimpah ruah ke atas saya, dalam kata lain, saya diasuh seperti menatang minyak yang penuh. Segala dalam kehidupanku boleh dikatakan berjalan dengan lancar dan kami sekeluarga juga hidup dengan bahagia. Malang tidak berbau, kebahagian ini tidak berkekalan dan aku menjadi akar umbi keluargaku mendapat aib dan menjadi porak peranda.Atas limpah rahmat Tuhan, ibu bapaku dinaikkan pangkat dan mereka menjadi sibuk dengan kerjaya masing-masing sehingga tiada masa untuk meluangkan sesaat pun denganku. Kebetulan pula pada ketika aku aku menuntut di sekolah menengah, aku menghadapi tekanan yang tinggi membara kerana persaingan yang hebat antara rakan seperjuanganku yang umpama cendekiawan. Stres yang saya telan seolah-olah menusuk hatiku seribu kali. Pernah sekali aku cuba meluahkan perasaan ini kepada ibu bapaku, tetapi jawapan mereka pendek sahaja, yakni, “Kami sibuk.” Pada saat ini, aku benar-benar merasai perubahan kedua-dua ibu bapaku. Dalam mata mereka cuma ada duitke? Tidakkah aku penting bagi mereka? Segalah perintah mereka telah saya turuti selama ini. Adakah saya cuma boneka hidup mereka. Persolan-persoalan ini asyik bermain di fikiranku. Sejak hari itu, aku bukan lagi Henry yang ceria dan aktif, sebaliknya menjadi seorang yang pendiam dan mengasingkan diri daripada masyarakat sehingga guru dan pelajar di sekolah memapar seribu tanda tanya tentang perubahanku yang drastik. Ada peribahasa yang berbunyi,”diam-diam ubi berisi, diam-diam besi berkarat”, tetapi dalam situasiku lain pula, memang aku mrnjadi seorang yang pendiam tetepi keputusan saya bukan sahaja tidak meningkat, malah merosot. Guru kelas saya, Pn. Zakiah pernah mempamerkan keprihatinannya terhadapku dengan bertanya tentang masalah yang saya hadapi. Abet cikgu yang mulia ini menyentuh hati saya kerana beliau merupakan satu- satunya insan di alma mater ini yang masih sanggup mengambil berat dan mendekati saya setelah keputusan akademik saya jatuh secara mendadak. Aku ingin sekali meluahkan segala perasaanku kepada beliau tetapi entah mengapa bibirku seolah-olah dipaku bersama. Rentetan senario, Pn Zakiah pun mencadangkan saya berjumpa dengan guru kaunseling di sekolah. Walaupun hatiku tahu benar guru kaunseling tidak dapat menyelamatkan aku daripada neraka ini, tetapi aku masi mampu mengukir senyuman di mukaku. Semenjak itu, entah bila aku mula menyertai pelajar yang bermasalah disiplin. Lama-kelamaan, aku pun mengikut jejak langkah mereka, bak kata mutiara, ”bagaimana acuan, begitulah kuihnya”. Pada awalannya, aku cuma terlibat dalam kesalahan yang kecil seperti menyimpan kuku panjang, tidak pinkan rambut dan lewat ke sekolah dan itu pun jarang-jarang berlaku. Penalti tetap diberi tetapi tidak dalam kuantiti yang banyak. Walakin begitu, setelah suatu jangka masa yang sederhana panjang, melanggar peraturan sekolah sudah menjadi tabiat. Penyakit ini semakin menjadi-jadi sehingga aku sanggup menjebakkan diriku ini ke dalam lembah hina walaupun sedar impak negatif yang bakal menimpaku. Seolah-olah ada aura negatif yang menghumban aku ke dalam lautan dosa dan aku seperti tidak berdaya melawan aura tersebut. Aku telah menubuhkan geng sendiri dan walaupun aku bukan seorang yang lemah lembut tidak pernah sekaliku membayangkan diriku sendiri menjadi ketua kongsi gelap. Pada peringkat awal, aku bersama ahli geng aku hanya memeras ugut pelajar yang lemah tetapi api keberanian saya semakin membara sehinggaku tegah membelasah pelajar. Di manakah belas kasihan saya pada ketika itu? Adakah hati perut saya sudah dimakan anjing kerana dalam mata saya hanya dapat melihat kebencian. Tidak kusangka bahawa aku keruntuhan nilai moral sehingga menjadi sebuah raksasa yang tiada berperikemanusiaan. Walaupun ada niat untuk insaf dan melakukan anjakan paradigma kerana ada peribahasa yang berbunyi,”sesal di pangkal jalan, balik ke hujung jalan” tetapi seperti ada aura negatif yang menarikku kembali ke alam syaitan.

Henry! Henry! Seolah-olah ada suara yang memanggilku dan suara tersebut bertambah kuat. Kelopak mataku membuka perlahan-lahan. Rupa-rupanya aku tertidur di dalam kelas lagi. “Henry! Ini sudah kali ke-24 kamu tidur semasa waktu saya. Adakah ajaran saya membosankan kamu?” tanya Cikgu Upik Asma, guru moralku. Jawapan aku pendek sahaja, yakni “ya”. Air mukanya yang lembut tiba-tiba berubah menjadi bengis dan dahsyat. “ Kamu jangan kurang ajar,ya!” marah Cikgu Upik. Entah mengapa aku berasa air mukanya lucu, lalu ketawa terbahak-bahak. Rakan-rakan kaget melihat reaksiku, dan menyuruh aku supaya berhenti tetapi ini membuatku ketawa lebih kuat. Cikgu Upik hanya merenung ke dalam mataku tanpa berkata apa-apa. Tidak lama kemudian, aku pun berhenti ketawa dan menatap wajah cikgu yang serius. Untuk lima minit tersebut, masa seolah-olah berhenti dan keadaan menjadi senyap. Segalanya seperti berhenti pada saat itu. Tiba-tiba, Kring! Kring! Bunyi loceng memecahkan kesunyian di dalam kelas. “Ok kelas, semua boleh bersurai.” ujar Cikgu Upik. Beliau perlahan-lahan mengalihkan pandangannya daripada aku tetapi melihat ekspresi mukanya yang benar-benar kecewa terhadapku dan perasaan itu seolah-olah menusuk ke jiwaku kerana dia merupakan salah seorang guru kesayanganku tetapi aku seperti tidak dapat mengawal mindaku dan seperti mulutku mempunyai minda sendiri.”Haiz, sudah terlanjur kata, sesal juga tiada gunanya, maklumlah’ sudah terhantuk, baru terngadah’,’keluh hatiku yang kecil ini. “Hebatlah, engkau! Berani melawan cikgu macam tu,”ujar seorang rakan aku ketika aku bertembung dengannya semasa sesi rehat. Aku hanya tersenyum.

Selepas waktu persekolahan, seperti biasa aku akan bertemu dengan geng-geng aku.
Pada kebiasaaannya, kami akan lepak di kompleks beli belah atau mengunjungi siber kafe, tetapi hari tersebut, salah seorang rakan saya mencadangkan kami membuat sesuatu yang seronok seperti merokok. Tanpa berfikir panjang, aku pun bersetuju dengan cadangannya. Menurutnya, kita akan kelihatan cool tatkala merokok. Nescaya, pada petang itu, kami pun pergi membeli sekotak rokok berjenama Salem. Kata tauke, jenama ini ada kelas. Mungkin kerana penampilan kami yang matang, tauke tersebut tidak sedar bahawa kami di bawah umur. Kami kemudian berkumpul semula di tempat yang biasa kami lepak. “Betulkan cakap gua, bro! Bestkan merokok! Nampak cool lagi!” ujar seorang rakanku memecahkan kesunyian. Aku mengangguk dalam kesetujuan. Namun begitu, hatiku berbicara jika abet saya yang negatif ini tersebar, di mana abah nak letakkan mukanya, maklumlah, abah ini egoistic. Persoalan-persoalan yang timbul tidakku peduli lagi, yang penting kita enjoy. Lagipun, sampai sekarang, abah harus sudah masak dengan perangai burukku dan ini bukan kali pertamaku terbabit dalam perkara negatif. Pada saat itu, tidak timbul sedikit pun rasa bersalah. Pada hari keesokkannya, bunyi ayam berkok kok membangunkan saya. Rupa-rupanya sudah siang Aku kurang ingat apa yang berlaku semalam. Apa yang masih segar dalam ingatanku ialah kami berborak dengan gembira dan oh ya, kami macam ada minum arak juga tetapi apa yang pasti ialah aku terlantar di pondok yang kami selalu berjumpa pada keesokkan hari, maknanya aku tidak balik semalaman. Ibu pasti kuathir, hai, terpaksalahku mendengar leterannya lagi! Rakan-rakan aku yang lain juga kelihatan terlantar berdekatan dengan saya. Nampaknya, mereka juga tidak pulang ke rumah semalaman. “Tidakkah ibu bapa mereka risau?”bisik hati kecilku. Lantaklah, dia orang punya pasal. Aku bingkas bangun daripada lantai yang sejuk umpama ais. Tanpa mempedulikan rakan-rakanku, aku terus berangkat ke sekolah.

Aku ditahan setibanya di sekolah. Kononnya aku lewat ke sekolah. “Haiz, datang lewat lagi, keluh pengawas yang bertugas. Rasanya dia bercakap tentang aku. Kendatipun begitu, perkara ini sudah tidak asing lagi kerana satu sekolah sudah mengetahui perangai liarku. Ibu bapaku juga sering dipanggil untuk berjumpa dengan pengetua. Aku ibarat malu-malu kucing kerana walaupun prestasi disiplinku teruk sehingga tidak boleh diselamatkan lagi dan mencemar nama baik keluargaku, tetapi aku masih tidak berubah. Maruah aku seolah-olah pergi jauh meninggalkanku kerana walaupun tindakan negatifku sering menjadi buah mulut ramai, aku masih tetap melakukannya. Kemudian, aku pun balik ke ‘kelas’. Jika aku yang dulu pasti balik ke kelas seperti budak yang baik tetapi aku sedar menjadi orang yang holistik memang bosan, aku ingin cuba sesuatu yang lebih agresif demi memuaskan nafsu saya. Sepert biasa, aku akan meraya-rayau di perkarangan sekolah dan mengacau pelajar-pelajar yang lemah. Hari yang sama juga aku bertembung dengan lawan yang hebat. Orang terbabit merupakan pelajar sekolahku yang lebih tua daripadaku setahun. Peluh mulai membasahi pipiku bukan keranaku gentar tetapi kerana cahaya matahari yang terik memancar tepat ke arahku. Aku berjalan dengan segak ke arah lawanku . Mata kami bertemu. Tiba-tiba dia bahunya melanggarku. Aku menjeling ke arah dia dan menggenggam buku limaku dengan kuat. Jelingan aku seperti memberitahu dia supaya awas kerana ‘permainan’ ini baru bermula. Selepas sesi persekolahan, aku dan geng-geng aku sudah bersedia ‘menjemput’ kedatangan musuh saya. Ekspresi muka kami memaparkan kemarahan kami dan budak sial itu akan kami ajar teruk-teruk. Kira-kira lima belas minit kemudian, si bedebah itu muncul seorang diri. ‘Ini peluang emasku!’bisik hati kecilku. Aku sudah bersiap sedia dengan sebatang kayu aku. Aku terus berlari ke arahnya dahulu sebelum rakan-rakanku yang lain mula beraksi lalu memukulnya dengan kayu tersebut, rakan-rakanku tergamam melihat aksi aku. Guru-guru segera datang untuk mengawal keadaan. Setelah keadaan sudah dileraikan, ibu bapa aku dipanggil untuk berjumpa dengan guru besar. Walaupun berjumpa dengan pengetua sudah menjadi satu norma, tetapi naluri memberitahuku perjumpaan kali ini sangat serius. Semasa perjumpaan tersebut, keadaan menjadi sangat tegang. Ibu bapaku bertengkar untuk kali pertama dan pertengkaran terjadi di pejabat sekolah. Mereka saling menunding jari disebabkan oleh afal aku. Maruah dan reputasi sekolah dan ibu bapaku serta maruah diriku sendiri dihancur dalam tanganku sendiri. Orang kata, berita yang buruk cepat tersebar tetapi perkara perkara baik lambat tersebar. Kata-kata tersebut memang tepat sekali kerana tidak sampai sehari pun, berita ini tersebar luas di persekitaran kawasan saya. Nasib memihakku kerana kecederaan pelajar tersebut cumalah cedera ringan, nescaya, aku tidak didakwa.

Sejak hari itu, orang ramai mengubah tanggapan mereka terhadap aku. Mereka sangka aku cuma nakal dan ingin bermain-main tetapi bukanlah seperti sampai sanggup memukul orang kerana tindakan ini tidak ada bezanya dengan ahli kongsi gelap di luar. Aku sendiri juga terkejut yang aku berani sehingga tergamak memukul orang, aku semakin gagal mengawal emosiku sehingga mencetuskan kemelut ini. Aku cuma berdaya membiarkan arus negatif menghanyutkan diriku. Kini, aku digelar syaitan. Ramai yang telah memulaukanku kerana gentar sekiranya mereka akan menjadi mangsa seterusnya. Aku ingat aku masih memiliki kawan-kawan gengku, tetapi tidak sangka mereka cuma kawan semasa suka, bukan kawan semasa duka. Ternyata, aku tersilap pilih kawan. Kemurungan ini mendorong aku bercampur dengan kumpulan yang lebih ganas, tamsilannya ahli kongsi gelap yang sebenar dan bukan yang sahaja setakat bermain-main seperti yang di sekolahku. Golongan ini terdiri daripada mereka yang berumur sekitar dua puluhan sehingga tiga puluhan. Mereka melakukan kegiatan haram demi mencari rezeki kerana mengikut hemat mereka, pekerjaan halal tidak menguntungkan. Betul juga kata mereka, ibu bapaku bersusah payah dan mengambil jangka masa yang panjang, baru dapat pencapaian pada hari ini. Ironinya, kegiatan haram tidak perlu prestasi akademik yang baik mahupun usaha yang gigih untuk mengaut keuntungan yang banyak dan hanya mengambil masa yang singkat untuk menjadi kaya seperti skim cepat kaya. Pada dua belas Jun, aku diberi tugasan pertama, yakni menhantar ‘stok’ ke jeti dan aku diberitahu supaya segera beredar sejurus sahaja menerima wang. Perasaanku bercampur baur, ada peraan takut, gentar, cemas tetapi dalam hatiku yang kecil ini juga terselit perasaaan teruja kerana ini merupakan misi pertamaku. Aku lakukan seperti yang disuruh. Kemudian, kegiatan tersebut menjadi kegiatan seharianku. Bos aku juga sangat berpuas hati dengan prestasiku. Aku sepatutnya gembira tetapi entah mengapa aku tidak sedikit pun gembira. Walaupun aku dapat mengaut keuntungan yang banyak, teapi aku terpaksa hidup dalam kegelapan. Nampaknya, aku tidak dapat melihat sinaran cahaya matahari lagi. Kini, sudah tidak boleh berpatah balik lagi kerana tidak mungkin ahli kongsi gelap itu akan melepaskanku. Ini sudah menjadi takdirku kerana menyelingeh nasihat orang yang lebih makan garam. Sekarang baruku sedar, sesal dahulu berpendapatan, sesal kemudian tidak berguna. Aku kini terpaksa menjalani kehidupan yang tidak halal tetapi nasib menyebelahiku, kerana aku masih belum ditangkap. Bertapa naifnya fikiranku ini kerana peribahasa melayu tidak pernah berbohong. Sesungguhnya sepandai-pandai tupai melompat , akhirnya jatuh ke tanah juga.

Pada suatu petang, aku termenung sambil mengimbas kembali saat riang bersama keluargaku tetapi kini hanyalah tinggal memori. Angin yang lembut memberus pipiku. Tiba-tiba, aku rasa ada yang menepuk bahuku. “Bang, bos suruh angkat stok ke jeti!” pinta salah seorang anak buahku mengejutku daripada lamunan. Aku terus berangkat daripada tempat dudukku lalu bergegas ke destinasiku. Sebaik sahaja aku sampai di lokasi tersebut, naluri memberitahuku bahawa keadaan seperti ada yang tidak kena dan seperti ada yang sedang memerhati setiap pergerakanku. Mungkin kerana aku yang terlalu sensitif sahaja. Tanpa menhirau perasaan ini, aku terus mememerhati sekelilingku untuk mencari orang yang patut aku temui. Sudah setengah jam aku menunggu tetapi orang tersebut tidak muncul-muncul lagi. Perasaan gelisah semakin menguasaiku. Tiba-tiba, ada yang menepuk bahuku. Aku tersentak lalu menoleh ke belakang. Rupa-rupanya orang yang menepuk bahuku ialah seorang anak buahku yang agak taat kepadaku. ‘ Cepat kabur dari sini!’ gesanya. Pada mulanya, aku tidak faham maksudnya tetapi lama-kelamaan apabila aku melihat beberapa orang polis sedang menuju ke arahku, barulah aku sedar bahawa semua ini adalah sebuah perangkap. Pihak polis sudah mensyaki kegiatan kami dan mereka sedang menyiasat kami. Barulah aku sedar bahawa aku dijadikan kambing korban agar pihak polis menyangka aku merupakan dalang. Rupa-rupanya mereka sudah merancang awal-awal lagi dan tugasan ini ada udang di sebalik batu. Aku hanya mampu tercegat di situ dan nenahan sebak dalam dadaku. Aku tidak sangka orang yang aku anggap seperti ahli keluargaku sendiri tergamak mengkhianatiku. Dalam beberapa saat ini, aku sedar bahawa hanya ahli keluarga sendiri akan memberi layanan yang paling ikhlas dan tulus. Tidak lama kemudian, beberapa anggota polis datang mengepong kami. Kami berdua telah ditahan. Aku dan anak buahku dipenjara selama satu tahun setengah. Oleh sebab usia kami yang masih muda dan kesanggupan kami untuk bekerjasama dengan polis bagi membanteras operasi haram ini, hukuman kami diringankan. Kami pun mendedahkan sarang persemembunyian mereka, tetapi malang tidak berbau, mereka semua sudah lenyap daripada kawasan tersebut. Nampaknya, perancangan mereka memang teliti dan mereka memang berniat untuk menganiayaiku. Namun begitu, keadilan dan kebenaran tetap wujud. Dengan imformasi lain yang kami dedahkan,tidak lama kemudian, anggota polis berjaya menangkap korporat-korporat yang lain. Sepanjang aku berada di penjara, aku telah banyak berfikir dan aku bernekad untuk mengubah mentalitiku. Walaupun begitu, selepas aku bebas daripada penjara, aku tetap dipandang hina dan dianggap sebagai sampah masyarakat kerana membawa rekod buruk sebagai bekas banduan tetapi ini semua sudah dalam jangkaanku. Namun begitu aku tidak akan berputus asa sebaliknya berusaha meyakinkan orang lain bahawa aku benar-benar sudah berubah dan cuba mengubah tangapan mereka terhadap aku kerana aku sudah bertaubat.
KARYA Yvonne Lim, murid Cikgu Tan

4 comments:

Anonymous said...

Hmm, kenape x betolkn keslhn yg ank murid ckgu buat supye org lain dpt mmbce krgn yg bgos, hsil seleps ckgu telh menyemk hsil krgn ank murid ckgu..

Anonymous said...

Betol, sye sokong!! Karangan trsebut boleh diktekn bgos, tpi sekirenye cikgu mmprbaiki keslhn yg ank murid ckgu lkukn, insyaAllah, karangan trsebut bleh jdi lbih baik lgi ;)

Anonymous said...

saya pon skong ulasan mreka.

Anonymous said...

takot nanti orang lain tiru ~~
~~ senang2 jela ciplak orgnye karangan